< img src="https://d5nxst8fruw4z.cloudfront.net/atrk.gif?account=Uueio1IWNa10zM" style="display:none" height="1" width="1" alt="" />
Download Baca Plus dan menangkan hadiah!
closeDownload
share icon

Sambil Mengecam Barat, Vladimir Putin Sebut Akhir dari 'Era Dunia Unipolar'

Tribunnews

TRIBUNNEWS.COM - Presiden Rusia, Vladimir Putin kembali mengecam negara-negara Barat.

Kecaman kali ini disampaikan Putin melalui Forum Ekonomi Internasional St. Petersburg, Jumat (17/6/2022).

Putin menyatakan, saat ini adalah akhir dari 'era dunia unipolar'.

"Ketika mereka memenangkan Perang Dingin, AS menyatakan diri mereka sebagai wakil Tuhan sendiri di bumi, orang-orang yang tidak memiliki tanggung jawab -- hanya kepentingan."

"Mereka telah menyatakan kepentingan itu suci. Sekarang lalu lintas satu arah, yang membuat dunia tidak stabil," ujar Putin, dikutip dari CNN.

Pidato yang banyak dihebohkan itu tertunda lebih dari 90 menit karena serangan siber "besar-besaran".

Juru bicara Kremlin, Dmitry Peskov mengatakan kepada wartawan dalam panggilan konferensi dadakan, bahwa pidato itu ditunda karena serangan penolakan layanan (DDoS) terdistribusi pada sistem konferensi.

Tidak jelas siapa yang berada di balik serangan itu.

Tentara IT Ukraina, sebuah kolektif peretas, menyebut Forum St Petersburg sebagai target awal pekan ini di saluran Telegramnya.

Pidato Putin di konferensi tahunan, salah satu pidatonya yang lebih penting sejak ia memerintahkan invasi ke Ukraina hampir empat bulan lalu, dipandang sebagai kesempatan bagi dunia untuk mendapatkan wawasan tentang pemikirannya.

Begitu presiden Rusia naik ke panggung di kota Rusia barat, dia tidak membuang waktu untuk basa-basi dan langsung menyerang Amerika Serikat dan sekutunya.

"Mereka hidup di masa lalu sendiri di bawah delusi mereka sendiri," ujar Putin.

"Mereka berpikir bahwa mereka telah menang dan kemudian segala sesuatu yang lain adalah koloni."

"Dan orang-orang yang tinggal di sana adalah warga negara kelas dua," lanjut Putin.

Lebih lanjut, Putin menambahkan bahwa "operasi khusus" Rusia - ungkapan yang digunakan pemerintah Rusia untuk menggambarkan perangnya di Ukraina - telah menjadi "penyelamat bagi Barat untuk menyalahkan semua masalah pada Rusia."

Setelah menuduh negara-negara Barat menyalahkan masalah mereka pada Rusia, Putin mencoba menyalahkan kenaikan harga pangan pada "pemerintahan AS dan birokrasi Euro."

Ukraina adalah produsen makanan utama, tetapi invasi Rusia telah mempengaruhi seluruh produksi dan rantai pasokannya.

Vladimir Putin dan Menteri Pertahanan Rusia Anatoly Serdyukov di Lapangan Merah, Moskow, dalam perayaan Victory Day 9 Mei 2012.
Vladimir Putin dan Menteri Pertahanan Rusia Anatoly Serdyukov di Lapangan Merah, Moskow, dalam perayaan Victory Day 9 Mei 2012. (AFP via Getty Images)

Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengatakan, perang memiliki dampak yang menghancurkan pada pasokan dan harga, serta memperingatkan hal itu dapat mendorong hingga 49 juta orang lagi ke dalam kelaparan.

Ketua Komisi Eropa, Ursula von der Leyen mengatakan pekan lalu bahwa makanan telah menjadi bagian dari "gudang teror" Kremlin.

Pejabat Ukraina menuduh Rusia mencuri gandum Ukraina, tuduhan yang tampaknya telah dikonfirmasi oleh citra satelit yang menunjukkan kapal Rusia sedang memuat gandum Ukraina.

Selain itu, Rusia memblokir akses maritim ke pelabuhan Laut Hitam yang dipegang oleh Ukraina, yang berarti biji-bijian yang masih di bawah kendali Ukraina tidak dapat diekspor ke banyak negara yang mengandalkannya.

Pemimpin lama Rusia itu juga menyalahkan Barat karena mencoba melukai ekonomi Rusia, menyebut sanksi terhadap Moskow "gila" dan "sembrono."

"Niat mereka jelas untuk menghancurkan ekonomi Rusia dengan memutus rantai rantai logistik, membekukan aset nasional dan menyerang standar hidup, tetapi mereka tidak berhasil," ujarnya.

"Itu belum berhasil. Para pebisnis Rusia telah bersatu bekerja dengan rajin, teliti, dan selangkah demi selangkah, kami menormalkan situasi ekonomi," tambahnya.

Presiden Rusia telah lama membingkai keputusannya untuk meluncurkan invasi ke Ukraina sebagai tanggapan terhadap hubungan diplomatik dan keamanan yang berkembang antara Kyiv dengan Barat.

Pekan lalu, dia mengisyaratkan bahwa tujuannya di Ukraina adalah pemulihan Rusia sebagai kekuatan kekaisaran.

Bashar al-Assad: Rusia dan Suriah Perangi Musuh yang Sama

Presiden Suriah Bashar Al-Assad
Presiden Suriah Bashar Al-Assad (ISTIMEWA)

Diberitakan Tribunnews.com sebelumnya, Presiden Suriah, Bashar al-Assad mengatakan bahwa negaranya dan Rusia berperang melawan musuh yang sama yakni Amerika Serikat (AS).

Ia berujar, AS mengendalikan teroris dan kelompok neo-Nazi.

"Rusia dan Suriah berperang melawan musuh yang sama. Baik teroris maupun neo-Nazi dikendalikan oleh negara yang sama: AS," kata Assad, pada pertemuan dengan Dmitry Sablin, wakil ketua komite pertahanan Duma Negara dan delegasi Republik Rakyat Donetsk (DPR), menurut laporan SANA.

Pemimpin Suriah ini menilai Barat (AS dan sekutunya) berusaha menguasai dunia.

"Pertempuran utama dan terbesar sedang diperjuangkan melawan kebijakan hegemoni, yang diterapkan oleh Barat, yang menganggap dirinya sebagai pusat dan berusaha menguasai dunia sesuai dengan kepentingannya," ujar Assad, dikutip dari media Rusia, TASS.

Dia meminta "negara-negara yang membela kedaulatan mereka" untuk membangun "hubungan yang kuat satu sama lain untuk membantu memperkuat posisi mereka sendiri dan mewujudkan kepentingan rakyat mereka."

Dmitry Sablin melakukan perjalanan ke Suriah sebagai bagian dari delegasi Duma Negara.

Menurut laporan Fox News, Presiden Suriah Bashar al-Assad dalam kesempatan itu diduga juga menyerukan pengakuan terhadap Republik Rakyat Donetsk (DPR) yang memisahkan diri dari Ukraina.

Menurut saluran Telegram untuk DPR, Assad bertemu dengan Menteri Luar Negeri DPR, Natalia Nikonorova, dan menyatakan dukungannya atas perang Rusia melawan AS dan sekutu NATO.

"Presiden Republik Arab Suriah mencatat kesiapan negara untuk mengakui Republik Rakyat Donetsk dan Luhansk," kata kementerian DPR.

Kelompok itu mengklaim Assad mengumumkan "awal resmi dari prosedur pengakuan dan mencatat bahwa Kementerian Luar Negeri (Republik Arab Suriah) akan segera menerima instruksi yang relevan darinya."

Fox News tidak dapat secara independen memverifikasi klaim DPR ini.

Assad juga disebut menggemakan klaim Putin bahwa NATO menimbulkan ancaman bagi Moskow.

Suriah adalah salah satu dari lima negara, termasuk Rusia, yang menentang resolusi Majelis Umum PBB untuk mengutuk invasi Moskow ke Ukraina.

Rezim Assad juga memilih menentang penangguhan keanggotaan Rusia di Dewan Hak Asasi Manusia PBB satu bulan kemudian pada bulan April.

(Tribunnews.com/Whiesa/Ika Nur Cahyani)

LIHAT SUMBER DOWNLOAD BACA PLUS, ADA HADIAHNYA!

Komentar Teratas

Kunjungi app