< img src="https://d5nxst8fruw4z.cloudfront.net/atrk.gif?account=Uueio1IWNa10zM" style="display:none" height="1" width="1" alt="" />
Download Baca Plus dan menangkan hadiah!
closeDownload
share icon

STOP Masukkan Bahan Makanan ini Ke Microwave, Bahayanya Tidak Main-Main Bagi Tubuh

Sajiansedap

STOP Masukkan Bahan Makanan Ini Ke Microwave, Bahayanya Tidak Main-Main Bagi Tubuh

Sajiansedap.com - Kebanyakan ibu rumah tangga akan menggunakan microwave untuk memanaskan makanan.

Selain menghemat waktu, gunakan microwave tidak usah menggunakan panci lagi.

Memudahkan Anda mendapatkan makanan atau minuman tetap hangat adalah microwave.

Memasak makanan, wadah, atau mug yang salah ke dalam microwave bisa membuat Anda sakit, karena terpapar bahan kimia berbahaya, atau bahkan membuatnya terbakar.

Untuk menghindari kesalahan saat menggunakan microwave dan terjadi bahaya, sebaiknya perhatikan tips seperti dilansir dari laman Thehealthy, berikut ini.

1. Telur rebus

Jangan biarkan Pinterest membodohi Anda: Jika Anda mencoba merebus telur dalam microwave, Anda mungkin akan berakhir dengan kekacauan besar atau jari yang terbakar!

Panas yang cepat dari gelombang mikro menciptakan banyak uap di dalam telur, yang tidak bisa dihindarkan.

Telur yang meledak sulit untuk dibersihkan.

2. Daging

Potongan daging beku sulit untuk dicairkan dalam microwave: Tepi yang lebih tipis mulai masak sementara bagian yang lebih tebal tetap beku.

Dan jika microwave Anda tidak memutar makanan saat memasaknya, ini juga dapat menyebabkan distribusi panas yang tidak merata, yang dapat memungkinkan bakteri untuk .

Cara paling aman untuk mencairkan adalah mencairkannya semalaman di lemari es Anda, menurut para pakar keamanan makanan di departemen ilmu makanan di Universitas Negeri Pennsylvania.

Telur yang meledak sulit dibersihkan.

2. Daging

Potongan daging beku sulit untuk dicairkan dalam microwave: Tepi yang lebih tipis mulai masak sementara bagian yang lebih tebal tetap beku.

Dan jika microwave Anda tidak memutar makanan saat memasaknya, ini juga dapat menyebabkan distribusi panas yang tidak merata, yang dapat memungkinkan bakteri untuk tumbuh.

Cara paling aman untuk mencairkan daging adalah mencairkannya semalaman di lemari es Anda, menurut para pakar keamanan makanan di departemen ilmu makanan di Universitas Negeri Pennsylvania.

3. ASI

Tidak hanya memanaskan air susu ibu (ASI) dengan microwave secara merata, yang dapat menciptakan hot spot panas untuk mulut kecil yang sensitif, penelitian lain telah menemukan bahwa metode pemanasan ini dapat menghancurkan beberapa protein penambah kekebalan ASI, terutama pada daya tinggi.

Lebih baik lakukan ini: Dalam secangkir air, tempatkan botol ASI untuk mencapai suhu kamar.

Artikel Berlanjut Setelah Video Di Bawah Ini : 

4. Wadah bungkus makanan Cina

Logam (bahkan sejumlah kecil logam, seperti gagang pada wadah putih itu) dan gelombang mikro tidak tercampur.

Atau, lebih tepatnya, ketika bercampur, mereka dapat memulai kebakaran. Masukkan nasi ke dalam mangkuk untuk menghangatkannya.

5. Wadah plastik

Anda tahu Anda seharusnya tidak memunculkan wadah sisa plastik di sana, tetapi Anda tetap melakukannya.

Inilah mengapa itu buruk: Banyak plastik mengandung bahan kimia seperti estrogen (BPA adalah salah satu yang terkenal) yang dapat larut ke dalam makanan Anda ketika plastik dipanaskan.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Environmental Health Perspectives, 95 persen dari 450 produk plastik (seperti botol bayi, tas ritsleting dan wadah) menguji bahan kimia yang dilepaskan seperti estrogen setelah di-microwave, dicuci dengan mesin pencuci piring, atau direndam dalam air.

Bahkan produk yang berlabel "Bebas BPA" mengeluarkan bahan kimia seperti estrogen.

Lebih baik aman dan menghangatkan makan malam Anda langsung di atas piring.

Pastikan Anda tidak menggunakan plastik untuk memanaskan kembali makanan yang tidak boleh Anda masukkan ke dalam microwave.

6. Wadah styrofoam

Sebagai jenis plastik, styrofoam dapat melepaskan bahan kimia berbahaya ke dalam makanan Anda saat dipanaskan.

Tempatkan sisa makanan ke piring kaca yang ditutupi dengan tisu untuk dipanaskan.

7. Piring tertentu

Apakah Anda memiliki banyak mangkuk mewah China atau hiasan logam? Jauhkan dari microwave.

Bahkan jika pemangkasan logam sangat kecil, itu mungkin masih bereaksi dalam microwave, menurut USDA.

Jika Anda sering menggunakan microwave, sebaiknya miliki piring kaca berwarna polos hanya untuk penggunaan microwave.

8. Mug untuk jalan-jalan

Mug stainless steel menghalangi panas dari memanaskan kopi atau teh Anda dan dapat merusak microwave Anda.

Jika itu plastik, periksa bagian bawah cangkir untuk melihat apakah itu ditandai untuk dapat dipergunakan dalam microwave.

9. Tidak ada sesuatu

Tanpa makanan atau cairan untuk menyerap gelombang mikro, magnetron (yang membuat fungsi gelombang mikro) akhirnya menyerap gelombang mikro, yang dapat merusak gelombang mikro Anda dan bahkan menyalakan api, menurut USDA.

Pastikan Anda tidak sengaja menekan "mulai" tanpa makanan atau minuman di dalam.

10. Secangkir air

Ketika air biasa dipanaskan dalam microwave dalam wadah keramik atau gelas terlalu lama, itu bisa mencegah gelembung terbentuk, yang biasanya membantu mendinginkan cairan.

Air menjadi sangat panas; Saat Anda memindahkan cangkir, panasnya akan keluar dengan kencang dan mengeluarkan air mendidih.

Untuk menghindari risiko panas ini, panaskan air hanya dengan jumlah waktu minimum yang diperlukan atau panaskan lebih lama dalam siklus kecil.

11. Gelas yang telah Anda miliki selama bertahun-tahun

Mug tertentu yang dibuat sebelum tahun 1960-an, seperti Fiestaware versi lama, dilapis dengan bahan-bahan yang bisa mengeluarkan radiasi dan mungkin mengandung timbal dan logam berat berbahaya lainnya, menurut Smithsonian.com.

Mug yang Anda temukan di obralan tetangga Anda mungkin terlihat imut, tetapi pertimbangkan untuk menambahkannya ke koleksi rak Anda alih-alih meminumnya.

12. Waspadai label "Microwave Safe"

Satu-satunya hal yang diceritakan oleh label “microwave safe” adalah Anda dapat microwave wadah tanpa merusaknya atau merusak microwave.

Faktanya, pabrikan bahkan tidak diharuskan menguji keramik mereka untuk memastikan keamanan setelah pemanasan, menurut FDA.

Mungkin itu yang jadi penyebab Anda merasa seperti terbakar ketika memegang mug keramik yang terlalu panas.

Meskipun ada sesuatu yang mengatakan itu aman untuk dilepaskan, jika Anda belum pernah menggunakannya sebelumnya, pertimbangkan untuk memanaskan cairan atau makanan Anda di atas kompor dan kemudian memindahkannya ke mangkuk, piring, atau cangkir.

Nah, kini Anda tahu apa yang tidak boleh Anda masukkan ke dalam microwave.

-------

Bila anda ingin dapatkan informasi lebih lengkap tentang resep masakandan kue untuk dicoba,bisa langsung saja berlangganan Tabloid Saji. Tinggal klik di Https://www.gridstore.id

LIHAT SUMBER DOWNLOAD BACA PLUS, ADA HADIAHNYA!