< img src="https://d5nxst8fruw4z.cloudfront.net/atrk.gif?account=Uueio1IWNa10zM" style="display:none" height="1" width="1" alt="" />
Download Baca Plus dan menangkan hadiah!
closeDownload
share icon

Cegah Penyebaran Wabah Pneumonia, Wuhan Diisolasi

Sindonews
Cegah Penyebaran Wabah Pneumonia, Wuhan Diisolasi
Sebagai dampak isolasi, festival tahunan musim semi di Wuhan ditunda dan warga yang mencapai 8,9 juta dilarang berkumpul di area umum. Foto/Reuters
WUHAN - Pemerintah China memutuskan mengisolasi Kota Wuhan, Provinsi Hubei, kema rin. Langkah ini diambil untuk mencegah penyebaran wabah virus korona yang dapat menimbulkan pneumonia kemarin.

Sebagai dampak isolasi, festival tahunan musim semi ditunda dan warga Wuhan yang mencapai 8,9 juta dilarang berkumpul di area umum.

Keputusan mengisolasi Wu han harus diambil karena pe nye baran wabah pneumonia terbilang
sangat cepat. Seperti di lansir Xinhua, jumlah pasien yang ter jangkit virus korona kini men capai 440 pasien di 13 provinsi,149 diantaranya terinfeksi hanya dalam 24 jam. Korban meninggal pun terus bertambah, yakni mencapai 9 orang. Selain itu sebanyak 1.394 orang juga kini harus rutin kontrol.

  • Tim Pengacara CFO Huawei Lawan Ekstradisi AS di Pengadilan Kanada


  • Kekhawatiran itu kian me nguat terkait kemungkinan virus tersebut ber mutasi sehingga penyebarannya akan kian mudah. Apalagi saat ini arus pergerakan orang di China sedang mencapai puncaknya karena menjelang perayaan Tahun Baru Imlek. “Jangan pergi ke Wuhan! Bagi masyarakat yang sudah berada di Wuhan, kami mohon jangan keluar dari sana,” ujar Wakil Menteri Komisi Kesehatan China, Li Bin, seperti dikutip BBC.

    Menindak lanjuti isolasi ini, Wali Kota Wuhan, Zhou Xian wang, memerintahkan pengetatan semua akses ke kota tersebut. Wuhan juga telah memasang 335 termometer inframerah di bandara, stasiun kereta api, terminal bus, dan pelabuhan.Pengunjung dengan suhu tubuh tinggi disertai gejala yang menyerupai pneumonia akan ditangani langsung dokter spesialis. Perjalanannya akan dibatalkan, dijadwal ulang, dan ongkosnya dikembalikan.
    Wakil Direktur Komisi Kesehatan Wuhan, He Houpeng, mengatakan Pemerintah China akan menambal biaya kesehatan seluruh pasien pneumonia yang melampaui batas asuransi. Se banyak tiga rumah sakit di Wuhan telah mengalokasikan 800 kamar bagi pasien pneumonia, sedangkan fasilitas lainnya 1.200 kamar baru.

    Operator lalu lintas juga akan mengawasi dan memeriksa setiap kendaraan yang memasuki atau keluar dari Wuhan, terutama mobil yang mengangkut hewan ternak atau hewan liar. Begitu pun dengan pasar seafood, supermarket, dan restoran. Kendaraan umum juga wajib menjalani sterilisasi dan ventilasi se tiap hari.

    Hingga kemarin, apa penyebab munculnya virus korona yang menyebabkan pneumonia masih tanda tanya. Namun ahli penyakit pernapasan terke muka China, Zhong Nanshan, yang juga anggota Chinese Academy of Engineering meyakini sumber virus dari hewan liar.

    Gagasan itu di dukung penuh Kepala Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China, Gao Fu, yang meng amati kasus ini sejak awal. “Kami memiliki cukup bukti virus ini berasal dari hewan liar yang dijual di pasar seafood di Wuhan,” ujar Gao Fu seperti di kutip Daily China.

    “Kami juga mengidentifikasi virus korona baru di sana. Namun kami tidak tahu hewan mana yang menjadi sumber virus tersebut karena kami memerlukan penelitian lebih jauh,” tambahnya.

    Berdasarkan penelitian gabungan antara Akademi Ilmu Pengetahuan China, Universitas
    Shanghai Jiao Tong, Institut Farmakologi dan Toksikologi Beijing, dan Universitas Kesehatan Guangzhou, sumber virus itu berasal dari kelelawar. Secara genetik, virus korona
    tersebut lebih mirip dengan SARS dari pada de ngan virus MERS.

    “Sumber aslinya dari kelelawar, tapi perantaranya sebelum menjangkiti manusia bisa saja hewan yang lain,” demikian bunyi jurnal penelitian itu. “Mekanisme penularannya mirip dengan SARS, yakni menginfeksi sel-sel saluran pernapasan. Namun infeksinya lebih rendah bila dibandingkan dengan SARS dan strukturnya lebih sederhana,” imbuhnya.

    Anggota Chinese Academy of Engineering lainnya, Yuan Guo yong, juga mengatakan virus korona ini baru dan berbeda dengan SARS meski masih satu keluarga. Sebab kondisi klinis dan infeksinya berbeda. Karena itu wabah virus ini dapat me nye bar dengan luas sekalipun China memperkuat sistem pencegahan sejak terjadi wabah SARS.

    Antisipasi Bandara

    VP of Corporate Communications PT Angkasa Pura II Yado Yarismano menandaskan, langkah aktif ini harus diambil karena bandara berperan cukup vital dalam menangkal masuk nya virus korona. “Karena itu PT Angkasa Pura II dan KKP yang berada di bawah Kementerian
    Kesehatan memperketat peng awasan, khususnya terhadap penum pang rute internasional yang baru tiba,” sebutnya.

    Peningkatan pengawasan tersebut diantaranya dilakukan di bandara-bandara PT Angkasa Pura II, termasuk Bandara Internasional Soekarno-Hatta yang merupakan bandara terbesar
    dan tersibuk di Indonesia. Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Soekarno-Hatta juga telah mener bit kan edaran (SE) terkait pencegahan masuknya virus korona ke Indo nesia.

    Dalam SE tersebut, KKP Soekarno-Hatta juga memberikan imbauan kepada maskapai yang melayani penerbangan langsung maupun transit dari Tiongkok dan HongKong untuk segera menyampaikan dokumen kesehatan berupa gendec dan manifes penumpang sesaat setelah mendarat kepada petugas kesehatan di pos kesehatan KKP terminal penerbangan inter nasional. (Muh Shamil/Rina Anggraeni)
    (ysw)
    BERITA TERKAIT
    • china
    KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
    • Disqus
    • Facebook
    LIHAT SUMBER DOWNLOAD BACA PLUS, ADA HADIAHNYA!